Mbrasak With Krucils – Jelajah Bintan 3

iyah, ini ke 3 kalinya kami ke Bintan. dan yang kali ini dipersiapkan hanya dalam waktu kurang dari 2 hari …haha rekooor, gara-gara mupeng tetangga berencana pergi kemping, akhirnya ngotot ikut juga …Alhamdulillah perjalanan lancar dan fun banget.

Jadi, mumpung tanggal merah di hari Jumat alias long weekend dan biar anak-anak2nya fresh menghadapi ujian pas abinya libur, keluarga ini memutuskan untuk jalan-jalan plus camping yang seru daripada nginep di hotel.
Nah kata-kata CAMPING ini yang mampu menjadi magnet super kuat yg bikin saya tanpa pikir panjang bilang “ikuuuut” meski belum konfirmasi sama suami 😀 (nekat namanya yak :-p)

Jadilah Kamis pagi 2 ibu tukang mbrasak ini ngobrol (lah minta para suami ngobrol malah ga jadi-jadi untungnya dah sempet konfirmasi dengan driver sebelum brk kerja :D), menentukan rencana perjalanan (sambil googling dan liat map), mengira-ngira berapa budget yang akan dikeluarkan, berbagi rencana persiapan bekal yg dibawa dan lain-lain …pokoknya sehari itu jadi 😀

apa aja yg perlu disiapin?

ini pertanyaan dari orang-orang yg tau kami pergi camping dan mbrasak dengan membawa krucils, terlebih anak saya yg terkecil (Rara) baru berumur 1th. Jadi kira-kira ini yg saya siapin

1. Family forum
Pastikan ajak krucils diskusi juga tentang tujuan mbrasak kita, apa yang kira2 bakal ditemui disana termasuk *Do and Don’t*

2. konfirmasi mobil yang mau disewa di Bintan
nyewa mobil disana menurut kami jauh lebih murah dibanding nyewa mobil dari Batam.
bawa mobil dari Batam perlu menyiapkan 600rb untuk nyebrangin mobil aja hehe. sewa mobil di Bintan rata2 300-350rb per 24 jam (plus 120-150rb buat bensin, insyaAllah cukup untuk 2 hari dari Tj. Uban sampai Tj. Pinang)

3. Ransum alias bekal makanan
buat sarapan di atas kapal, bagus lagi kalo bisa bawa bekal buat makan siang juga (hemat mode on :D)

Ini penting, karena jarang ada warung jadi konsumsi harus di prepare sedemikian sehingga ga kelaparan/kehausan selama mbrasak,
Sediakan makanan yg mengenyangkan tapi simple kalo perlu tanpa sampah, jangan sampai kita meninggalkan sampah disana yak,
Kalo krucils nya sudah bisa diperbantukan, minta mereka bawa tas masing2 diisi perbekalan masing2, jadi kalo lapar/haus mereka ga perlu teriak-teriak 😂 dan…. Kita bisa lebih enteng dong yak 😜

4. P3K
Jangan sampai ketinggalan yak, isinya
– *minyak tawon*, ini andalan kami buat banyak hal, digigit serangga, tergores, memar, pegel2 hehe
– *tender care* buat aneka masalah kulit
– minyak telon, minyak kayu putih, kalo2 kedinginan atau masuk angin
– Vick vaporub
– counter pain
– hand sanitizer
– cotton buds
– tissue, tissue basah
Bla bla bla
Buibu tau lah ya kebutuhan keluarganya masing2

5. Baju ganti
karena salah satu tujuan perjalanan kali ini adalah pantai, jangan lupa siapkan baju berenang. disamping lebih ringkes karena tipis …baju berenang bisa dipakai bbrp kali haha … menurut planning kami bakalan menyambangi 3 pantai, so …baju renang bisa dipakai bbrp kali dong ya, tinggal masukin ke dry bag ajah 😀
Jangan lupa bawa handuk kecil atau kanebo, bajunya ga terlalu tebal jadi ga banyak bawaan.

6. Perlengkapan mandi
Bisa niy bikin mini travel kit biar ga terlalu banyak yg dibawa, jadiii ga perlu banget gitu bawa sabun segede gaban, atau bawa odol utuh hihi
bisa liat disini dech https://youtu.be/n0TsiucWles buat bikin mini travel kit 😉

7. Tools
Ini kadang kelewat tapi penting banget, pisau, gunting, tali, dll yang kecil2 gitu itu lho
Alhamdulillah pak suami hobby gowes jadi perlengkapan standards goweslah yg dibawa kemana2

8. Alas (sebisa mungkin waterproof) dan tenda
untuk perlengkapan camping kami bawa tenda, meski disana juga bisa sewa tenda (buat persiapan aja), plus sleeping bag kalo2 kedinginan hehe

Last but not least
Yang penting banget buat disiapkan adalah *MENTAL* Edit😁Edit😁

Jangan terlalu dipikir ribetnya, bawa happy aja 😘

Dan hari yang ditunggu tiba ….
1-2 Desember 2017

jam 6.10 kami dah cuss dari rumah, konvoi 😂 4 motor, masing-masing orang dewasa bawa 2 krucils
sekitar 6.50 kami sampai di pelabuhan punggur, ngedrop krucils, nitipin motor (disana banyak tempat penitipan motor untuk menginap, 15rb/motor/malam)
Papa krucils langsung beli tiket Roro (20rb/dewasa), dan seperti karnaval kami menggiring krucils masuk kapal dan naik melewati tangga kecil ke bagian atas kapal 😄
sekitar 7.30 kapal mulai bergerak, dan baru kali ini kami (mama and the krucils) ngerasain kapal yg ga ada bangku ato kursi wkwkwk …kayak penampungan, jadi kami lesehan.
disini kami sarapan “ayam percik” yang dibawa tetangga …seru banget

Pantai SAKERAH
dan sampai pelabuhan Tanjung Uban pas 8.30
setelah serah terima mobil, sekitar 9.00 kami cuss ke tujuan pertama …

Oiya, kami sewa mobil biaya sekitar 300-350rb/24 jam plus 120-150rb untuk bensinnya

Pantai SAKERAH
kami masuk ke warung Padang Bolak tempatnya disebelah pemakaman umum, yang menurut tetangga tempatnya asik. Dan memang asik, sepiiii berasa private beach, entah karena masih pagi atau memang hari-hari seperti ini.

disini rencananya sampai sebelum dhuhur aja, sekaian ketemua sama teman yang rumahnya tidak jauh dari pantai ini.
Alhamdulillah ditraktir kelapa muda 😀 (kalo mau beli rata-rata harga kelapa muda adalah 15rb/biji)
Dan …. planning meleset karena krucils ogah-ogahan mentas dari pantai meski air pantai sudah surut jauuuh ketengah.
Adek Rara bobok nyenyak sampai mau out hehe, adem siy hawanya enak banget buat tidur nyenyak 😀

Baiklah …tanpa mandi yang proper, pokoknya bilas aja karena destinasi selanjutnya adalah LAGOI BEACH artinya ….bakal nyemplung lagi di pantai 😀
so, ga pake ganti bajupun ga masalah dech yak krucils.
mampir bentar buat poto session bareng patung penyu, masih di sepanjang pantai sakerah

LAGOI BEACH
masuk lagoi bay cuma 5rb aja yak, pengen mampir ke Safari Lagoi sebenernya tapi kok liat cuacanya terik banget males gitu liat jalan masuknya dan patung gorilla nya 😀 …mungkin lain kali yak diagendakan untuk liat bbrp satwa yg ada disni (entah kapan :D)

ini kali ke 3 kami ke Lagoi, berasa sudah ga terlalu special lagi, jadi ..hampir ga ada sesi poto-poto disini, karena berendam sebentar, main pasir seadanya, trus numpang sholat

Cuma kejepret pas krucils ngambilin buah palem yang jatuh di rumput ini aja

Dan foto kakak Lila nampang di depan kereta kelinci setelah selesai sholat dan mampir ke minimarket di dalam lagoi plaza, hihi… Beli kacang Bali 😁

sekitar 16.00 trus cuss ke tujuan selanjutnya

POYOTOMO, fishing camping ground
di SINI, saya khusus ngomongin tentang family camp di poyotomo

PANTAI TRIKORA
Jam 8.00 kami meninggalkan Poyotomo menuju Pantai Trikora, begitu sampai, nyewa pondok dan langsung cusss mandi lagi 😄

Kali ini mama krucils ga mau ketinggalan ikut njebur

Asiknya di Trikora ini ombaknya lumayan besar, dengan batu2an besar2 yang kokoh banget dan pasir putih yang lembut dan bersih.

Seru main air, sampai meski panasnya menyengat, adek Rara ga mau mentas padahal badannya dah menggigil 😊

Makan siang di Trikora beli nasi plus ayam goreng, lumayanlah harganya standard aja. Kelapa muda 15rb an

Sayangnya kondisi pondoknya ga kefoto, sewa pondok agak lebih mahal dibandingkan di sakerah, disini 40rb.

Cuma sempet dokumentasikan duo krucils siy 1th an Rara dan Lubnah yang Alhamdulillah asik aja diajak jelajah 2 hari ini.

Habis dhuhur siap2 melanjutkan perjalanan, dari Trikora lewat TOAPAYA beli otak-otak dulu (ga boleh sampe enggak hihi) trus lewat BUSUNG tempat “gurun pasir” yg terkenal itu lho yang ada spot foto bareng gambar onta hehe, lewat aja ga pengen turun. Jadi langsung ke daerah Lobam, mampir ke rumah teman (mampir makan hahaha…)

Jam 4 teng cuss ke pelabuhan Tanjung Uban buat ngejar last Roro yang jam 17.00

Pengalaman sebelumnya Roro baru bergerak jam 17.30an sudah gelap, eh kali ini jam 17.04 dah jalan aja, Alhamdulillah kami ga ketinggalan 😊. Sampai Punggur jam 18.05 an, langsung ambil motor, dan bawa krucils pulang, sampai rumah rebus air, masak nasi,  gantian mandi air hangat, makan malam pake lauk otak-otak, balurin minyak tawon semua, dan…. Tidurrr 😊

Alhamdulillah…  What a great moments

Meski gempornya masih berasa sampai seminggu, dan gosong di punggung Ai bertahan sampai lebih dari itu, tapi kalo diajak mbrasak dan jelajah Bintan lagi…. Ga nolak banget 😄

Late post, keduluan nulis family camp di poyotomo dan tantangan menulis lainnya

Batam, 20 Desember 2017
Erli Oktania
Travel learner mom wannabe 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s